Kontroversi Viral Wisuda: Merayakan Prestasi atau Mengabadikan Momen Perpisahan? Dr. Dadang Hermawan: Baiknya dikondisikan dan sesuai kebutuhan makna pencapaian diri.

ramai-pro-dan-kontra-wisuda-anak-tk-hingga-sma-ini-pendapat-psikolog_169

Belakangan ini, dunia maya dihebohkan dengan cuitan viral mengenai acara wisuda. Kontroversi muncul ketika beberapa orang berpendapat bahwa wisuda seharusnya hanya dilakukan untuk lulusan kuliah, bukan untuk jenjang pendidikan dibawahnya seperti TK, SD, SMP, dan SMA. Perdebatan pun timbul antara kelompok yang menyebut wisuda sebagai momen sakral setelah menyelesaikan perjuangan selama kuliah dengan menyelesaikan skripsi atau tugas akhir, dan kelompok lain yang berpendapat bahwa wisuda di sekolah-sekolah merupakan cara mengabadikan momen perpisahan.

Pendukung wisuda hanya untuk lulusan kuliah berargumen bahwa wisuda merupakan puncak dari perjalanan akademik yang melelahkan dan berliku. Mereka berpendapat bahwa wisuda merupakan bentuk penghargaan yang layak untuk menghormati upaya dan dedikasi yang telah diberikan selama bertahun-tahun. Wisuda di tingkat perguruan tinggi dipandang sebagai momen sakral yang menandai akhir dari tahap pendidikan formal, dan penutup dari segala perjuangan akademik yang telah dilalui, terutama dengan menyelesaikan skripsi.

Di sisi lain, pendukung wisuda di tingkat pendidikan TK, SD, SMP, dan SMA berpendapat bahwa momen wisuda bukan hanya tentang merayakan pencapaian akademik semata, tetapi juga tentang mengabadikan momen-momen berharga dalam perjalanan pendidikan. Wisuda di tingkat sekolah dianggap sebagai ajang perpisahan yang memberikan kesempatan bagi siswa untuk membagikan kenangan dengan teman sekelas dan guru. Selain itu, acara wisuda di sekolah juga dapat memberikan motivasi dan rasa percaya diri kepada siswa ketika mereka melihat kelulusan sebagai pencapaian yang patut dirayakan.

Perdebatan ini menunjukkan bahwa pandangan tentang wisuda beragam di masyarakat. Tidak ada jawaban pasti mengenai apakah wisuda hanya untuk lulusan kuliah atau boleh dilakukan di semua jenjang pendidikan. Setiap pendapat memiliki argumen dan perspektif yang valid.

Namun, dengan adanya kontroversi tersebut, pro dan kontra menjadi hal yang biasa. Dr. Dadang Hermawan menanggapi kontroversi ini dan berpendapat bahwa pemerintah sebaiknya mengatur wisuda untuk lulusan pendidikan menengah, seperti SMA, SMK, dan MA, namun untuk anak-anak di SMP, SD, dan Paud sebaiknya menggunakan istilah pelepasan atau perpisahan, bukan wisuda atau graduation, agar tidak membingungkan dengan wisuda di perguruan tinggi.

Bagi sekolah swasta, Dr. Dadang Hermawan menyarankan agar keputusan wisuda diserahkan kepada yayasan atau badan penyelenggara yang dapat mempertimbangkan kemampuan dan keinginan orang tua. Pemerintah sebaiknya tidak terlalu mengatur hal ini. Namun, untuk sekolah negeri, pemerintah dapat mengatur sesuai dengan kondisi setempat, dengan memperhatikan perbedaan ekonomi dan kebutuhan masyarakat di wilayah tersebut.

Dr. Dadang Hermawan menekankan bahwa pendidikan di negara kita tidak perlu diseragamkan secara keseluruhan, tetapi disesuaikan dengan kondisi setempat. Pentingnya adalah anak-anak memperoleh pendidikan yang baik, pengetahuan yang memadai, sikap yang positif, serta motivasi untuk terus berprestasi.

Sementara itu, lembaga pendidikan dan para pemangku kepentingan perlu mempertimbangkan berbagai faktor, seperti nilai-nilai dan tujuan dari masing-masing jenjang pendidikan, budaya lokal, serta kebutuhan dan harapan siswa dan keluarga. Penting bagi mereka untuk mencari solusi yang mampu memenuhi kebutuhan dan memberikan pengakuan yang layak atas prestasi akademik, sekaligus menghormati momen perpisahan yang berkesan bagi setiap jenjang pendidikan.

Facebook
WhatsApp
Twitter
LinkedIn
Telegram
Dr. Dadang Hermawan Dielu-elukan Warganet, Banjir Dukungan dan Doa Jadi DPR RI

Dr. Dadang Hermawan Dielu-elukan Warganet, Banjir Dukungan dan Doa Jadi DPR RI

DENPASAR – Dr. Dadang Hermawan caleg DPR RI Dapil Bali dielu-elukan warganet dalam beberapa hari terakhir…

Rocky Gerung Dukung Dr. Dadang Hermawan Jadi DPR RI, “Coblos Dadang Kita Beruntung”

Rocky Gerung Dukung Dr. Dadang Hermawan Jadi DPR RI, “Coblos Dadang Kita Beruntung”

DENPASAR – Dr. Dadang Hermawan, Caleg DPR RI Dapil Bali menjadi narasumber bersama tokoh Filsuf, Akademikus,…

Haru dan Bangga, Dr. Dadang Hermawan Lepas Puluhan Mahasiswa Berangkat Magang ke Jepang

Haru dan Bangga, Dr. Dadang Hermawan Lepas Puluhan Mahasiswa Berangkat Magang ke Jepang

DENPASAR – Tokoh Pendidikan Bali, Dr. Dadang Hermawan terharu sekaligus bangga ketika secara resmi melepas puluhan…

Dr. Dadang Hermawan Tausiah Interaktif di Musholla Nurul Hikmah, Pentingnya Menjadi Muslim Cerdas

Dr. Dadang Hermawan Tausiah Interaktif di Musholla Nurul Hikmah, Pentingnya Menjadi Muslim Cerdas

DENPASAR – Tokoh  pendidikan dan cendekiawan Bali, Dr. Dadang Hermawan tausiah di Musholla Nurul Hikmah, Banjar…

Maulid Nabi 1445 H, Dr. Dadang Hermawan: Momentum Meneladani Akhlak Nabi Muhammad SAW

Maulid Nabi 1445 H, Dr. Dadang Hermawan: Momentum Meneladani Akhlak Nabi Muhammad SAW

DENPASAR – Tokoh Akademisi dan Cendekiawan Bali, Dr. Dadang Hermawan mengajak umat Islam di Bali khususnya…

KAMPANYE Dr. DADANG BISA MEMICU “REVOLUSI PERTANIAN”

KAMPANYE Dr. DADANG BISA MEMICU “REVOLUSI PERTANIAN”

Oleh: SUPRIYO GUNTORO Saya beberapa kali mengikuti kunjungan Dr. Dadang Hermawan (Rektor ITB STIKOM BALI) ke…

Dr. Dadang Hermawan: Maju Terus Pendidikan di Bali, Bukti Nyata Cetak Pelajar dan Mahasiswa Siap Kerja

Dr. Dadang Hermawan: Maju Terus Pendidikan di Bali, Bukti Nyata Cetak Pelajar dan Mahasiswa Siap Kerja

Tokoh Akademisi Bali, Dr. H. Dadang Hermawan telah membuktikan dedikasinya dalam dunia pendidikan di Bali. Dr…

Harapan dibalik Keputusan. Bali Mundur dari World Beach Games 2023. Dr.Dadang Hermawan: Jadikan Momentum Perbaikan

Harapan dibalik Keputusan. Bali Mundur dari World Beach Games 2023. Dr.Dadang Hermawan: Jadikan Momentum Perbaikan

Kabar mengejutkan datang dari Bali yang memutuskan untuk mundur sebagai tuan rumah World Beach Games 2023.…

QRIS dan Pertumbuhan Usaha Mikro. Perspektif Dr. Dadang Hermawan

QRIS dan Pertumbuhan Usaha Mikro. Perspektif Dr. Dadang Hermawan

Bank Indonesia (BI) baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah menetapkan biaya penggunaan QRIS sebesar 0,3 persen…

Indonesia Melangkah ke Posisi Baru, Negara Menengah Atas! DR. Dadang Hermawan: Pendidikan dan Keterampilan elemen krusial untuk pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Indonesia Melangkah ke Posisi Baru, Negara Menengah Atas! DR. Dadang Hermawan: Pendidikan dan Keterampilan elemen krusial untuk pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Selamat! Indonesia yang baru saja naik kelas menjadi negara berpenghasilan menengah atas! Bank Dunia baru saja…